Family

Welcome Raima

Bismillah tanggal 9-9-2015 kami pilih untuk tanggal kelahiran anak kedua. Yup, persalinan kedua ini kembali melalui sectio di UK 39w 2d. Kenapa? Selain bayinya lebih besar dari kakaknya (USG terakhir 3,3 kilo) gw takut misal datang kontraksi atau pecah ketuban pas ayahnya lagi ga di rumah, lebih-lebih pas tengah malem kayak waktu kontraksi palsu 34w waktu itu. Sedangkan di rumah cuma ada gw, Raisa, dan ART. Apalagi suami kerjanya masih di Semarang, belum lagi dinas ke kota-kota lain.

Skenarionya, pagi-pagi gw dan suami berangkat ke RS jam 6 pagi, operasi jam 13. Raisa dan neneknya nyusul sore ke RS kalau adeknya udah lahir karena Raisa harus sekolah dulu. Dari jauh-jauh hari dia udah setuju seperti itu. Kenyataannya, byaaaarrrr….pas angkat-angkat koper ke mobil, tangisnya meledak dan minta ikut. Jejeritan kenceng banget. Alhasil, si bocah ikut ke RS. Yang tadinya gw mau mesra-mesraan beberapa jam sama suami sebelum operasi, gagal!

Jam 12 mulai masuk ruang operasi. Perasaannya biasa ajah. Tapi yang bikin risih adalaaahh….tiang penghalang sebelum gw dibelek itu kurang tinggi. Jadi, gw ngeliat diri sendiri kaki dalam posisi ngangkang persis kodok mau dibelek. Udah gitu selain dokter Bramundito, perawat cowoknya banyak banget! Pas operasi dimulai, tiang emang ditinggiin tapi ada 1 lampu operasi mati yang pada akhirnya gw bisa ngeliat dari kaca lampu yang mati itu, isi perut gw sendiri waktu dibelek T_T

Cuma butuh 5 menit buat ngeluarin si dedek dan terdengar lah tangisannya yang kencang pukul 13.08 di RS Pondok Indah. Alhamdulillaahh….langsung nangis, ga seperti Raisa dulu yang keluar, ga pake nangis. Habis dibersihkan, si bayi di taruh di dada gw untuk proses IMD. Berat banget, berapa kilo ni anak? Setelah itu, dokter anaknya ngeliatin muka si dedek, chubby bangeettt….

Setelah sejam di ruang pemulihan, gw masuk ke ruang perawatan. Ga lama kemudian, si bayi dibawa ke ruang perawatan ibunya. Alhamdulillah semua baik-baik aja. Nilai Apgar si dedek 9/10. BB 3,680 kg, PB 50cm. Ga ada gangguan paru-paru seperti kakaknya. Nyusu nya pun pinteerrr…. Asi udah keluar dari hari pertama. Cuma hari keempat aja harus disinar sehari dan hari kelima udah boleh pulang.

Welcome to the R family, Raima Nadhirrizki Sazkia (Anak Risa dan rizki pembawa kebahagiaan dan rezeki yang berharga)

Selfie sebelum operasi
Selfie sebelum operasi
Raima, si bayi chubby
Raima, si bayi chubby
Bobo pules abis mimik ASI
Bobo pules abis mimik ASI
Raisa sayang adek
Raisa sayang adek
Raima umur 10 hari
Raima umur 10 hari
Foto pertama kami berempat ( dalam rangka tugas sekolah Raisa foto keluarga, abaikan jilbab basah keringetan)
Foto pertama kami berempat ( dalam rangka tugas sekolah Raisa foto keluarga, abaikan jilbab basah keringetan)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *