Thought

Welcome Back Mbak Siska

Jodoh itu emang ga diduga-duga. Kalau ini jodoh tentang ART (Asisten Rumah Tangga). Sewaktu pindah ke Semarang, mbak Siska ART gw berhentiin. Repot aja misal bolak balik Smg-Jkt harus bawa dia. Irit tiket sih maksudnya, hahaha….kidding.
Sebenarnya 2 tahun lalu gw udah agak males memperkerjakan dia. Why? Karena dia sering ngebandingin gaji dan apa-apa yang didapat temannya sesama ART. Belum lagi dia suka ngopas gaya gw. Hadeehh….
Emang sih orangnya jujur banget, ibadahnya juga rajin banget, kerjanya bagus tapi ya itu. Gw lagi di titik KZL sama dia. Dan gw rasa, dia juga udah ga betah.

Lepas dari gw, dia dapat kerja di Pondok Indah. Gajinya langsung 2x lipat plus kamar yang ber AC dan TV. Rejeki lo mbaaa :)))
Walau dulu emang rada sebel sama dia, tapi silaturrahim kami tetap terjaga. Sering gw dan mba Siska smsan/telponan sekedar nanya kabar. Atau pas gw pulang ke Cirendeu, dia main kesini.

Sampailah di bulan-bulan terakhir gw di Semarang. Agak waswas nanti pas pindah udah dapet ART apa belum untuk di Cirendeu nanti. Karena ga mungkin gw urus rumah sendiri, capek! Terlebih gw dalam keadaan hamil. Di Semarang yang rumahnya ga besar aja gw udah kewalahan untuk sekedar bersih-bersih (baca: males lebih tepatnya)
Dari 3 bulan sebelum pindah, tiap sholat udah komat kamit doa supaya dikasih Allah ART yang baik dan jujur. Do’a minta pembantu udah kayak minta anak aja saking intensifnya :))

Daann… Alhamdulillah do’a kejawab. 2 bulan sebelum pindahan, Siska nelpon dan nanya kapan aku pindah. Nanya juga apa udah dapet pembantu karena dia udah keluar dari Pondok Indah. What??? Masa’ iya dia keluar dari sana dengan gaji dan fasilitas yang enak. Dia bilang disana tertekan karena teman kerja sesama ART dan tentu aja rumah yang dia kerjakan itu gede bangeeett… Pantes terakhir ketemu, Siska kurus banget. Gw kira kerja di rumah orang kaya bakal seneng, ga taunya ga juga, haha….

Sabtu tanggal 21 Maret 2015, gw-suami-raisa-dan adeknya yang masih di perut pindah lagi ke Jakarta coret alias Cirendeu. Di hari itu juga Siska datang. Alhamdulillah banget langsung ada pembantu buat beberes barang-barang dan bebersih rumah yang udah ga ditempatin 5 bulan ini. Yang gw liat selama beberapa hari Siska mulai kerja disini lagi adalah dia lebih rajin. Kerja kayaknya ga berhenti-berhenti. Semua dibersihin tanpa harus gw suruh-suruh lagi. Sewaktu ngasih tau gaji yang bakal gw kasih pun dia cuma jawab “terserah ibu aja, ibu baik banget soalnya”. Doooeeenggg…..*GR 7 langit

Yaahh…mungkin dia intropeksi diri juga. Dulu waktu kerja sama gw selalu ngebandingin dengan apa yang didapat temennya dari majikannya. Selalu liat nilai materi. Begitu dia kerja di tempat lain, ternyata gaji besar juga bukan segalanya kalau memang kenyamanan ga didapat. Intropeksi buat diri gw juga adalah ternyata ngurus anak dan ngurus rumah itu ga segampang yang dibayangin. Capek, pasti. Ternyata “harga tenaga” itu juga perlu dihargai lebih dan nyari orang sejujur dan sepengalaman kerja kayak Siska itu ga gampang. Kalau ada sifatnya yang memang nyebelin dikit itu biasa.

Mungkin memang gw berjodoh sama Siska sebagai majikan dan ART. Karena sebelum pindah ke Semarang gw pernah bilang ke dia kalau misal gw balik lagi kesini, dia mau ga kerja sama gw lagi? Dan dia ga menjawab “iya” tapi ” Insya Allah”. Ternyata Allah pun mengijinkan dan menjawab do’a gw dalam sholat, meminta pembantu yang jujur dan juga baik.

Alhamdulillah….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *