Family · Thought

Tentang Nama Anak

Tiba-tiba keingetan pengen nulis tentang nama anak karena inget omongan suami. Suami pernah bilang gini “bun, anak-anak sekarang gaya banget ya nama-namanya? Kadang malah berat banget tu nama, ga sesuai sama ‘kondisi’nya.” Gw tertawa dan dalam hati meng”iya”kan karena ngeliat fakta di lapangan, canggih-canggih, hahahaa….. Yaaa terserah orang tua nya lah. Yang jelas kita wajar-wajar aja ngasih nama anak, ga keluar dari ‘jalur’nya.

Jadi dulu jaman gw hamil pertama, mau anak cewek atau cowok, kudu, harus, mesti, wajib gw yang kasih nama. Udah hak veto gw banget deh. Kenapa? Soalnya suami ga kreatif untuk nyari nama anak. Kalaupun disuruh nyari, namanya jelek, atau arti dan makna dari nama itu ya ga jelas. Intinya, dia ga kreatif.
Nah, kalau mama gw, ngusulin nama pake nama Islami, tapi nama islaminya dia itu bukan islami tapi arab, kayak Abdullah, Fatimah, Siti, dll x_x
Kalau ibu mertua? Aahh sukuisme banget. Kudu nama jawa yang belakangnya to-to. Kayak nama anak-anak nya lah semuanya belakangnya “to”. Gw ga mauuuuuu…… Ini kan jaman sekarang, yang modernan dikit dong ah, lagian gw ga setuju sama nama yang mengandung sukuisme, apalagi jawa. Why? Karena gw bukan orang jawa dan anak itu bikinnya berdua, jadi harus mengandung unsur ayah ibunya, titik. :))))

Suami sempet protes, “tambahin nama gw dong dibelakangnya, kan nama ayahnya. Biar orang tau ini anak bapak Aftarianto. Mana tau gw jadi pejabat, kan anak-anak bisa ikut terkenal. Oohh itu toh anaknya bapak Rizki Aftarianto, namanya sama, gitu.”

Hmmm….. Nononono. Mau ayahnya terkenal kek, jadi pejabat kek, anak-anak nanti harus berhasil di kakinya sendiri, bukan karena dari nama bapak, terus orang-orang jadi segan dan si anak dapat kemudahan akses ini itu. Bekal untuk anak ya pendidikan, selebihnya usaha sendiri (prinsip dari eyang gw). Lagian kalau nambah nama belakang suami, kasian anak-anak nanti misal ujian, ngisi form ini itu, namanya kepanjangan 4 kata. Apalagi kalau kolomnya dikit, ga muat deh *alibi gw banget sih kalau alasan yang ini :p

Gw juga punya nama belakang dari papa, tapi ga dipake. Cukup untuk tau aja, siapa nama keluarga besarnya.

Jadilah gw yang cari nama. Harus islami dan indonesia. Ya dooongg….menyesuaikan dan adil. Masa’ emak bapaknya orang Indonesia tapi ngasih nama bule? Ga matching ah. Eh tapi ya banyak loh yang ga matching. Jelas-jelas bukan orang bule, tapi nekat ngasih nama anak bule. Yaaahh secara dari warna kulit aja beda jauh, kalau mirip dikit ga papa laahh, masih nyambung, hahaha…

Anak pertama Raisa Nafiza Sazkia. Ya untuk artinya udah pernah dibahas di blog “ultah Raisa yg ke 3 tahun”. Untuk anak kedua dan ketiga, gw juga udah nyiapin nama, yang jelas depannya R dan belakangnya gabungan nama gw dan suami, adil. Itu ciri khas nama anak-anaknya si bapak Aftarianto. Nama belakangnya bakal sama semua, hehe…

Intinya, setiap orang tua pasti bakal kasih NAMA TERBAIK untuk anaknya yang terkandung do’a di dalamnya. Dan hak mereka untuk ngasih nama apapun untuk anak-anak mereka. Tapi 1 yang pasti, gw ga bakal ngasih nama anak-anak gw nama bule sih, malu sama warna kulit, jadi sadar diri aja :)))))

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *