Food and Beverage

Saya (ga) BISA masak

M.A.S.A.K

Hahahaha duuhh 1 kata itu beribu arti buat gw. Bisa dibilang gw ga bisa masak, tp ternyata gw bisa masak. Gw ga hobi masak dan keadaan lah yang membuat gw harus masak karena sesungguhnya masak sendiri itu ngebuat gw kenyang duluan sebelum masakan mateng. See? Banyak bener kan arti masak bagi gw, hehehe… Jujur aja dari kecil dan nangkring di dapur untuk bantuin mama masak, gw ogah banget. Gw lebih suka di kamar sambil baca2 buku.

Yup! Hobi gw baca dan belajar. Ga heran dari kelas 1-6 SD selalu rangking 1. Raport berturut2 isinya ranking 1 1 1 1 dst sampe sodara2 sampe males liat raport gw karena ga ada angka lain di kolom peringkat. Karena hobi belajar pula sampai akhirnya kuliah pun diterima di PTN tanpa tes. Masuknya yaaa lewat nilai raport. Semasa kuliah pun lebih banyak dihabiskan dengan belajar. Sayang ya, harus kuliah digunakan untuk puas2in main mumpung di luar kota, wkwkwkwkwk…. Dan lulus lah saia sarjana S1 dgn masa tempuh 3 tahun 9 bulan IPK predikat cumlaude dan terbaik. Dan satu2nya pula jadi mahasiswa angkatan 2005 yang lulus dan wisuda bareng kakak2 angkatan (ya, ini paragraf bagian pamer)

Jadiiiii…. Singkat cerita, gw kenalan sama dapur pas udah nikah! Telat? Ga ah menurut gw. Wajar wanita jaman sekarang baru bisa masak pas dia nikah. Karena pas sekolah, kuliah, kerja kan sibuukk (nyari pembenaran). Anyway, awal nikah suami ribut nyuruh gw masak. Eeittss, ga boleh maksa gw untuk masak ya, kan waktu pacaran udah tau klo gw ga suka masak. Klopun mau masak, ya tergantung mood. Terselamatkan untuk ga berkewajiban masak karena abis nikah gw langsung hamil, yeeaayy! Daaaann….hamil dengan mual2 parah. Nyium bau bumbu dapur, masakan, minyak, oh my Gooodd, eneg se-eneg2nya. Untungnya, suami pulang cuma seminggu sekali pas weekend aja karena dia dinas di luar kota dan gw kerja. So… Sarapan, makan siang, dan malam beli jadi aja.

Setelah pindah dari apartemen ke rumah yang terletak di selatan Jakarta alias Jakarta Selatan coret yang sekarang masuk ke teritorial Tangerang Selatan, yaitu Cirendeu. (Maaf berbelit2, sekalian ngejelasin :p ) Maka, kami pakailah jasa ART buat urus rumah dan gw urus anak. Alhamdulillah dapet yang bisa masak. Semenjak ada ART, gw mau belajar masak sedikit2 pake menu western yang gampang kyk spaghetti, makaroni, dan sejenisnya. Kenapa pas ada ART baru mau belajar masak? Karena dia yg bakal nyuci2 perlengkapan masak, gw tinggal ngegrecokin dapur, wkwkwkwkwkwk…. Ga deng, karena kasian sama suami, hohoho…

Tambah bisa masak dan kenal sama bumbu dapur semenjak ga pake ART dan anak udah mulai makan makanan keluarga. Iya, karena kami pindah ke Semarang dan memutuskan untuk tinggal bertiga tanpa ART, mau ga mau, gw harus bisa masak, minimal masak untuk Raisa. Klo masak untuk makan gw n suami sih masih ogah2an, soalnya Ya Tuhaaaannn….punya laki seleranya bawel banget, milih2, dan cuma mau lauk tertentu aja (yang mahal n kolesterol tinggi). Dan lagi si suami selalu ngebandingin sama masakan ibunya. Istri manaaaa yg ga gondok hayooooo… Silahkan catering ke ibunya aja klo mau makan yaaa…

Tapi banyak temen2 gw yang udah nikah, yang tadinya ga bisa masak, jd hobi masak. Itu karena apa? Karenaaaa suaminya selalu muji masakan istrinya, enak ga enak, bo’ongin aja si istri, bilang masakannya enaaakk…nah yg kayak gitu jd penyemangat untuk masak lagiii dan cari2 menu baruuu… Dan temen2 gw jadi hobi masak karena begitu selesai masakannya, si suami antusias untuk makan. Yang kayak gitu loohh tanpa suami sadari, jadi bikin si istri merasa dihargai jerih payahnya, apalagi yg ga bisa masak sama sekali, klo kayak gitu, bisa jadi chef handal deh (curcol)

Jadi ya, pada dasarnya gw bisa masak. Tinggal ngikutin resep2 orang dan tukang sayur langganan yg biasa ngasih teknik masak (hahahaha it’s true), jadi deh tu masakan, alhamdulillah enak kok, kata lidah gw. Intinya, Hargailah orang yg udah bersusah payah mau (belajar) masak. Karena dgn menghargainya, si pemula akan termotivasi lagi untuk hasil yang lebih baik dan mencoba resep2 baru. Jangan sampe ga dimakan/ga disentuh ya. Apalagi klo masak buat keluarga, ada bumbu cinta di dalamnya dan jangan sampai bumbu cinta itu terbuang karena ga dimakan. Bisa keilangan berkahnya, hehe…

*This post tribute to tamu yang ga mau makan masakan gw. Sedih loh saya :))))

Dibawah ini sedikit foto2 dari masakan yg gw buat. Jarang motoin masakan soalnya

Aglio Olio
Aglio Olio
Makaroni Panggang
Makaroni Panggang
Puding Roti
Puding Roti

7 thoughts on “Saya (ga) BISA masak

  1. wkwkwkwk, , , yak ampun aku ketawa ketiwi sndri bacanya.

    akuu dah pernah nyobain no. 1 dan 2 dari atas. . . enyaakkkk, dan aku ketagihan sebenanrya 😀 tp sayang skg “Rfamily”dah d Semarang, cb d Jakarta aku samperin tiap weekend minta d bikinin ini. haha, yg bawah tuw aku blm pernah nyobain tapi :s hehe

    pokokke kudu semangat lah mbok, bisa jadi nnt ada Resto western !!! *tirukan dgn logat ngapak.

    1. Ditunggu kedatanganmu di Semarang sayooongg… Ntar gantian masakan tradisional deh menunya, hehe… Tp yg ngulek sambel tetep kamu aja ya

  2. ASTAGA! jadi selama ini sering ngirim masakan ke tetangga cuma buat jadi kambing percobaan toh? ASTAGA… untung aku dan anak-anak masih dilindungi Tuhan, nggak ada yang keracunaaann
    hahahahahah….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *