Thought

Sabar 7 langit

Siapa yang sabarnya sampe 7 langit? Gw? Tentu bukaann, hahahaha…Suami bisa sujud syukur sepanjang malem kali klo istrinya punya stok sabar sebanyak itu

Yang sabar disini itu guru2 di sekolah Raisa. Yup, guru playgroup. Ada 20 murid dipegang 3 guru dan 1 helper. Dan suasana dalam kelas itu, riweuh! Ada anak yg tiap ngomong pake nangis, ada anak yg dieeemm aja sama pembokatnya di pojokan, ada anak yg lari2 trs baik di dlm/luar kelas, ada yg suka iseng towel2 seluruh temennya dan dibikin sampe nangis, de el el. Belom lagi klo di kelas itu lebih dari 2 anak yang nangis. Dengernya aja udah pengang kuping gw. Tapi guru2 itu (bu yuni, bu tika, bu sari) hebatnya sabaaarrr banget. Nenangin dengan lembut, meluk seperti anak sendiri, tutur katanya sopan dan selalu dinasehatin dengan nasihat2 agama. Ga pernah marah atau ngomong dengan nada tinggi.

Hari pertama Raisa sekolah
Hari pertama Raisa sekolah

 

image

image

Salah satu kegiatan outdoor, renang
Salah satu kegiatan outdoor, renang

Raisa gw sekolahin di TK ABA (Aisyah Bustanul Athfal). Kenapa pilih disini?

Faktor utamanya adalah sekolah islami.
Iya dong aaahhh,,,, faktor agama penting banget dan sedari dini harus terbiasa di lingkungan yang agamis.

Yg kedua adalah masuknya ga tiap hari, jadi cuma Selasa dan Kamis aja.

Ketiga, sekolah ini ga bilingual. Buat gw, bahasa ibu dulu yang diutamain sewaktu proses belajar bicara. Setelah lancar, baru deh cuap2 bahasa planet lain.

Dan yang terakhir, bikin horeeee emak2 kayak gw adalah ga bayar uang pangkal/gedung, jadi cuma SPP tok Rp.225rb/bln karena masih kelas observasi. Lagian sengaja ga milih yg pake uang pangkal, lah wong disini paling cuma sampe akhir tahun 2014 trs balik lagi ke Cirendeu. Ga mau rugi gw, Yihaaa….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *