Family

Menyapih dengan…………….

Alhamdulillah tunai sudah kewajiban menyusui Raima selama 2 tahun! Kenapa jadi hal yang “sesuatu” banget buat gw? Karena ini merupakan pertama kalinya menyusui full 2 tahun tanpa diselingin alat apapun untuk ngasih ASI. Karena sebelumnya waktu Raisa ASIP, dia kan pake botol karena ASI nya diperah. Jd moment ngeASIin 2 anak itu ya berbeda banget. Kalau dulu pas Raisa, drama karena ga mau nenen. Kalau yang sekarang drama karena sensasi menyusui yang segala macem. Mulai dari sakit karena digigit terus, badan pinggang pegel buangeett karena Raima maunya ngempeng, gw yang ga bisa pergi lama-lama karena si anak masih nenen, dan bla bla bla….

Dari Raima umur 18 bulan malah gw berencana mau nyapih dia saking ga tahan digigit terus. Ga pake WWL WWL-an lah saking uuugghhh rasanya… Yang temenan sama gw di medsos pasti tau drama keluh kesah gw tentang nyusuin kayak apa 😂
Tapi ga tega juga karena hak si anak menyusu sampai 2 tahun. Umur 21 bulan udah gw jampi-jampi dengan kalimat menyapih ala-ala WWL sampai umur 23 bulan. Ealaahh…ga ada perubahan. Sampai akhirnya gw nyoba oles-oles lipstik merah (Thanks wardah intense matte no.9 hahaha) berhasil walau cuma beberapa kali doang. Raima bilang “nenennya bedawwah Ama gigit”. Lumayan lah untuk training sapih.

Pokoknya gw menyusui mentok cuma harus kudu sampe 2 tahun doang! Lewat bulan dari 2 tahun , it’s time to brotowali works…. Karena selanjutnya adalah hak gw untuk tidur malam dengan nyenyak.
2 minggu sebelum Raima 2 tahun, gw nyoba dengan garam. Lalu? Berhasiill… Gw kira yang bakal susah adalah nyapih pas malam karena jam tidur malam itu panjang, otomatis dia haus dan bakal minta nenen. Beberapa kali dia emang kebangun dan nenen tapi kaget karena asin banget. Seterusnya Raima tidur nyenyak sepanjang malam tanpa bangun. Bangunnya pagi sekitar jam setengah 6. Yeesss…. Alhamdulillah

9 September 2017 Raima pas 2 tahun tapi masih nenen pagi dan siang pengantar dia tidur. Agak susah menghindarnya terkait pengaturan jam tidur.
Lalu, pas ada moment di tanggal 23 September waktu pergi naik taksi online, Raima ngantuk dengan posisi gw pangku dan siap-siap untuk nenen dan ternyataaaa….dia ga nenen dan milih diusap-usap aja. Tumben banget…. Besoknya pas gw pergi lagi pakai taksi online, dia juga ga minta nenen. Why? Malu sama om driver? Ada hikmahnya ya naik taxol. Kalau ayahnya yang nyetir pasti anaknya santai minta nenen.

Udah 2 hari dia lepas nenen full. Lanjut untuk latihan melek panjang dari bangun tidur sampai siang. Untungnya semingguan ini kakaknya pulang cepet jadi dia ga minta tidur karena ada teman main. Waktunya pas buat latihan dengan pola jam tidur baru.

Lewat seminggu tanpa nenen and I say with loudly “YES, WE DID!”
Raima disapih di umur 2 tahun 2 minggu. Tanpa lewat bulan.

Saatnya makan yang banyak yaaa Raima, kejar BB mu, silahkan mengembul kembali seperti waktu bayi dulu, belajar mandiri dengan tidur sendiri tanpa ketergantungan apapun (Yeesss…. menyapih tanpa harus dialihin ke botol dot, ga PR lagi gw buat nyapi botol dot nanti) Terima kasih untuk pengertianmu kalau ASI nya sudah asin dan berdarah karena sudah kelamaan nenen (sebodo’ amat kalau cara ini dianggap salah sama “ahli-ahli parenting”)

Terima kasih Allah atas anugrah ASI yang luar biasa berkah, banyak, dan bermanfaat untuk Raima dan 6 saudara sepersusuannya. Semoga saya masih diberi kesempatan lagi untuk bisa menyusui lagi selama genap 2 tahun umur anak, aamiinn….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *