Thought · Uncategorized

Menjadi Ibu Donor ASI

Gimana sih rasanya jadi ibu donor asi? Pengen deh.

Ngebatin kayak gitu pas lagi hamil Raima karena ngeliat si Jedar punya 9 anak donor dari ASI nya. Ngebatin sepintas aja dan ternyata kejadian 😀

Alhamdulillah dari jaman Raisa, asi gw banyak. Walaupun banyak sayangnya Raisa asi ga sampai 2 tahun. Yaaa drama lah waktu itu karena bla bla bla…. Nah untuk Raima sekarang, sepertinya asi lebih banyak. Dalam sebulan aja bisa stok 111 kantong asip. Kok stok? Emangnya kerja?
Ya gimana ga mompaaaa….PD gw bengkak bingiiitt… Apalagi bayi baru lahir kerjaannya tidur mulu, minum pun belom banyak.

Berhubung freezer kulkas udah penuh asip dan kulkas satu lagi yang di dapur ga boleh dipake sama suami buat naro asip karena freezer nya dipake buat naro bahan makanan. Beli/sewa freezer? Males bangeeettt….gw nya ga kerja. Kalaupun butuh asip juga beberapa aja kalau gw ada keperluan dan ninggalin Raima sebentar daaann niat donor lah sayaaa…

Sebagian stok asip
Sebagian stok asip

Awalnya “ngiklanin” di socmed pribadi. Yang bisa liat ya teman di socmed itu aja. Eh ga ada. Iklanin di twitter, sepi. Orang ga main twitteran lagi. Beralih lah ngiklanin di instagram dan rameeee….

Banyak yang minat. Tapi gw peruntukan cuma untuk baby girl, muslim, dan di bawah 6 bulan. Dan akhirnya, gw punya 4 anak donor asi:

1. Baby Kayla
Umur 5 bulan. Bayinya genduuuttt….asi mamanya ga sebanyak dulu karena working mom. Stres sama kerjaan katanya. Dikasih sufor, dimuntahin sama anaknya. Udah mpasi dini juga. Dia jauh-jauh ke rumah gw dari Serang dan tiap weekend bisa dibilang ortunya Kayla berburu asi kemana pun.

2. Baby Kyrani
Nah ini sama lah seperti Kayla. Ibunya working mom dan si anak ga doyan sufor. Waktu gw tanya umur berapa bayinya, ibunya jawab baru masuk usia makan. Okelah, gw pikir 5 bulan. Pas dateng ke rumah dan gw tanya lagi bayinya umur berapa, dia jawab 7 bulan. Jyaahh… Masa’ iya udah dateng ke rumah dan gw ga jadi ngasih asip gegara anaknya udah 7 bulan? Yaudahlah, toh diminum asipnya dan bermanfaat. Oiya, Rumahnya di Ciputat, deket banget dari rumah gw.

3. Baby Aira
Kalau ini sih anak temen gw sendiri. Usia nya 2 bulan. Mamanya minta asip karena selama mamanya diopname, ga boleh ngasih asip karena minum obat. Jadi pompa-buang. Dia udah punya stok asip sih tapi buat dipake pas dia kerja lagi. Ya okelah karena teman sendiri. Toh gw tau orang tua nya

4. Baby Rania
Sempet ngebatin lagi, gimana kalau pas dateng ke gw, bayi yang bener-bener butuh asip? Seperti bayi prematur. Sedangkan stok asip saat ini tinggal sedikit karena udah dibagiin ke 3 bayi sebelumnya. Eeeehh subuh-subuh ada lagi permintaan asip dan bener, yang butuh bayi prematur.
Lahir di minggu ke 32 dengan BB 1,7 kilo, di NICU selama 2 bulan. Ibunya di ICU selama 2 minggu. Asi ibunya dari awal ga keluar. Biaya selama perawatan? Beuuhh ratusan..
Sekarang si bayi umur 4 bulan dengan BB yang kata DSA nya drop. Dan ya, pas ke rumah pun, bayinya mungil banget. BB nya tertinggal jauh dari BB normal bayi prematur. Selama ini pakai sufor, ya taulah kekurangan sufor yang ga sesempurna asi (tapi gw ga bakal nyinyir sih sama ortu yang ngasih anaknya sufor. Mereka yang beli, masa’ kita yang repot? Wkwkwkwk)

Akhirnya, gw closed donor asi gw walau masih banyak permintaan dan fokus donor untuk Rania. Jadi seminggu sekali mereka ambil asip. Rela jauh-jauh dari Tanjung Priok ambil asip berapa pun yang gw dapet. Alhamdulillah nya bisa bawa lumayan banyak setiap datang.

Orang tuanya juga komunikatif banget soal perkembangan anaknya yang minum asi. Kabar gembiranya, baru 5 hari minum asi, BB nya udah naik lebih cepat 🙂

So, gimana rasanya jadi ibu donor asi? Menyenangkan dan bahagia. Jadi banyak cerita, tambah persaudaraan, dan tentunya banyak-banyak bersyukur karena dikaruniai kelebihan asi.

Siapa tau teman-teman juga ada yang berniat jadi ibu donor, nah ini yang perlu dipersiapkan: (kalau udah tau, ga usah protes, baca aja lah, wkwkwk)

1. Niat
Niat membantu tanpa mengharap imbalan apapun (ga usah diajarin juga udah pada ngerti kali 😀 )

2. Peralatan tempur
Persiapkan pompa, sterilizer, botol kaca, kantung plastik asip, peralatan cuci botol, cooler bag (in case kalau lagi bepergian dan tetap mau mompa) Semua udah gw punya dari jaman Raisa. Cuma sterilizer aja yang baru karena yang lama udah rusak.

3. Sisihkan waktu
Yang namanya ngurus asip, itu butuh waktu. Dan lumayan keteteran sih karena gw harus ngurus 2 anak full tanpa bantuan ART. Pas PD udah bengkak, anak butuh gw buat ini itu. Sedangkan ngurus asip mulai dari mompa, nyuci peralatannya, ngelabelin, masukin ke freezer kalau asip udah tidak hangat habis dipompa, bla bla bla…

4. Manajemen asip
Kalau soal ini, yang para working mom pasti udah pada khatam. Dijelasin disini panjang banget lah soal manajemen asip. Ya pokoknya kudu ngerti supaya asip tetap bernutrisi dan layak minum.

Ya itu lah pengalaman gw jadi ibu donor asi. Jadi pelajaran banget dan harus selektif, kasih ke yang benar-benar membutuhkan karena di luar sana, banyak bayi yang butuh asi sebagai asupan utamanya. Bukan pamer tapi sekedar sharing.

Kalau diijinkan lagi, nanti anak ketiga gw juga mau jadi ibu donor asi lagi, biar “anak” gw tambah banyak dan RNS punya banyak saudara sepersusuan 🙂

5 thoughts on “Menjadi Ibu Donor ASI

  1. terharuu amaat gw bacanyaaa neeeek… T.T
    seneng bgt bisa punya asi banjir.. gw cm brtahan di 8 bulan pake campur sufor… makin sedikit.. hiks..
    niat gw sampe 2 taun smogaaaaaaaaaaa.. bismillaaaaaaah… sampe!!! yaa walopun campur sufor.. seengganya ada asi asi nya dikit barang 2-3 botol laah..

    terus gw engeh di RANIA… anak sepersusuan lo ‘R’ jugaa… emg udah jalannya dia dikasi asi sm lo kaliii… apakabarnya skrg? alhamdulillaah bgt bisa naek BB nya. terharu gw bacanya untung kaga sampe nangis.. cm ampe senyum doaang.. alhamdulillaaah..

  2. ya ampuuuuuun neneeeek… gw terharu bgt bacanyaa… gw cm ampe 8 bulan udah campur sufor.. hiks.. NIAAAATTTT semogaaa bisa sampe 2 tahun!! HARUS!! ya walopun campur sufor yg penting ada asi asinya barang 2-3 botol mah..

    btw, RANIA… ‘R’ family juga tuuuh.. sepersusuan dari ‘R’.. gw cm bisa bilaang ALHAMDULILLLAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAHHH…. terharu bgt gw.. bikin gendut anak orang rasanya banggaaaaa… proud of you neneeek… muach..

    1. Haha alhamdulillah.. Ya gw juga ga direncanain bakal donor asi gini. Padahal mah cuma ngebatin doang.

      Eeeiimmm….gw juga bilang sama orang tua nya, namanya hampir sama kayak nama anak2 gw :))

      Ayo cha cetak yang kedua. Semoga bs asi sampe 2 tahun dan banjiirr asinya 😀

  3. ahhhhh risa.. bangga deh pny sahabat yg care sama sesama… asip lu bermanfaat bgt buat mrk.. pahala akan mengalir sejauh mrk tumbuh n berkembang n menjadi anak sholehah..amien yarobbal al amien…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *