Uncategorized

Menjadi Ibu donor Asi Part 2

Ternyata cerita pendonoran asi masih berlanjut. Dimulai dengan rasa malas mompa-mompa dan berharap Raima nyusunya “ganas” biar PD ga bengkak, ternyata ga direstui untuk malas jadi “sapi perah”.
Lagi-lagi ada permintaan donor asip dan kali ini juga sama pentingnya seperti Rania. Ini bayi donor asip’ku yang kelima:

5. Baby Aleena
Umur 7 bulan dan mengidap kanker dari lahir, teratoma imatur, tumor ganas. Jadi, dari dia lahir sudah ada benjolan (tumor) besar di bawah dagu dan di bawah lidahnya. Ya, gw ditunjukin foto waktu Aleena baru lahir dan emang tumor itu gede banget.
Yang di bawah dagu sudah dioperasi tetapi yang di bawah lidah tidak karena kata dokter takut kena otot lidahnya. Jadi Aleena sampai sekarang minum pakai lewat selang dan di tenggorokannya dibikin kayak pipa untuk jalan nafasnya.
Asi ibunya sudah tidak keluar dari Aleena umur 2 bulan. Faktor stres, capek, dan tidak ada rangsangan dari isapan bayi jadi berhenti produksi asi nya.
Sedangkan asi lebih bagus untuk menekan pertumbuhan sel kanker agar tidak menyebar luas.

Untuk susu formula, Aleena alergi baik sufor sapi atau kedelai. Dia bisanya sufor yang ada kandungan asam amino nya dan harga nya mahal banget (sebulannya beli sufor itu, bisa buat cicilan KPR deh). Semahal-mahalnya sufor, tetap ga bisa sesempurna asi. 2 bulan konsumsi itu, berat badan si anak cuma naik 1 ons.

Akhirnya, Aleena pun menjadi anak donor asi lanjut selain Rania. Gw udah pusing aja gimana ngebagi asip per minggu buat mereka. Tapi, masya Allaaahh…..produksi asip malah lebih. Dalam seminggu gw bisa menghasilkan 40an kantong asip. Itu di luar Raima nenen.
Kalau dulu sebulan pertama menghasilkan 100 kantong asip, sekarang gw itung-itung, sebulan bisa hampir 200 kantong asip!

Suami pun heran. Padahal istrinya ini makan juga cuma sedikit, makanan yang dimakan pun terbatas karena diet alergi Raima tapi asi bisa berlimpah. Emang ya Allah punya Kuasa, kun fayakun. Selain asi untuk Raima, asip lanjut Rania dan Aleena, gw masih bisa nyetok asip buat Raima (jaga-jaga siapa tau diajak jalan-jalan kayak waktu Raisa bayi dulu, haha… walau ga mungkin gw iya-in ninggalin anak-anak)

Alhamdulillah udah dikasih kepercayaan sama Allah buat ngebantu bayi lain.
Mudah-mudahan dengan ini segala doa gw yang salah satunya punya rumah di Pondok Indah jadi kenyataan *ngakak sampe Bogor, wkwkwkwk :))))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *