Thought

Menantu VS Mertua

Jeng jeeeeenggg….. Gw nulis tentang ini bukan nyinyirin siapa-siapa. Cuma diliat dari sudut pandang gw ajaaa….

Kalau ngomongin ini, pasti yg banyak bermasalah itu ya menantu perempuan sama mertua perempuan. Emang perempuan itu ribet, jadi ya gini deh, ga abis-abis ribetnya!

Pasti dong yaaa yang udah berumah tangga, pasti punya masalah menantu vs mertua. Sebaik apapun lo jadi menantu atau punya mertua, ga usah bo’ong deh pasti pernah punya masalah. Ngaku hayo ngakuuuu,,,,, ga usah malu-malu. Ga usah nutup-nutupin jadi menantu ala2 ibu peri tapi hati kayak iblis (kejam banget bahasa gw)

Jadi ya, sedikit banyak gw nemuin kasus ini di socmed. Iya, di socmed, edan ga? Menurut gw, lo punya masalah sama teman, sahabat, terserah deh lo mau ngomong atau caci maki di socmed. Tapi kalau mertua? Buat gw sih udah kebangetan banget ya. Apalagi sampe ngata-ngatain mertua lo di media sosial. Gw aja bacanya nyesek, seriusan. Pernah ada malah gw sampe mau nangis baca status temen gw yang ngata-ngatain mertuanya. Astaghfirullah tega banget 🙁

Seburuk/seikut campur apapun sang mertua, kayaknya ga pantes loh diomongin di socmed baik yang tersirat maupun terang-terangan. Soalnya apa? Dia orang tua juga, yang ngelahirin anak yg jadi pasangan lo sekarang ini. Kalau ga ada mertua, ga bakal lahir pasangan lo, terus lo masih aja jomblo, terus lo belum punya anak karena ga ada pasangan, terus idup lo sepiiiiii dan datar-datar karena ga punya masalah perumahtanggaan. Teruuuusss bangga gitu punya banyak masalah rumah tangga? *toyor kepala sendiri

Kalaupun emang udah ga tahan nahan emosi, lebih baik curhat lewat private message aja deh sama sahabat lo dibanding koar-koar di socmed. Ga semua orang harus tau kan?

Jujur aja, gw sebagai menantu perempuan, ga sempurna. Dalam artian gw menantu koboy yang semau gw, ga mau diatur, dll. Kaget waktu awal-awal nikah karena perlu adaptasi dengan keluarga suami yang sifat dan kebiasaannya jauuuuhhhhhhh berbeda sama kebiasaan-kebiasaan keluarga gw. Misal mertua gw orangnya cuek banget. Bangetnya pake banget. Nah orang tua gw orangnya perhatian banget. Overdosis malah. Gimana bedanya ga langit dan bumi???? Syok ya pasti.
Curhat ke suami kok orang tuanya ga gini, ga gitu, beda sama mama papa gw. Yaahh pokoknya kaget lah. Tapiiii….semua itu berlalu dengan jalannya waktu. Karena mertua gw pun nerima menantunya yang koboy ini. Pelan-pelan gw pelajarin sifatnya, kebiasaannya, dan lainnya yang pada akhirnya gw nemu kok letak keasikan dan uniknya mertua gw. Terpentingnya adalah mertua sama sekali enggaaaaaa ikut campur urusan rumah tangga gw. Itu yang gw syukuri banget. Soalnya banyak denger curhat dari temen-temen yang mertuanya usil.

Klo lagi berdua sama ibu mertua ya kita cerita bareng, ketawa ngikik bareng apalagi kalau ngegosipin si bapak mertua dan anaknya (suami gw) itu bisa sampe bikin pipi pegel dan sakit perut karena ketawa (atau kualat?) Ya, ketakutan karena perbedaan-perbedaan itu sirna kok sejalan dengan waktu karena masing-masing sudah bisa beradaptasi, baik sang menantu maupun mertua.

Untungnya sih pas awal nikah, gw dan suami mutusin langsung angkat kaki dari rumah orang tua masing-masing. Jadi, orang tua sama mertua ga sakit kepala denger menantu koboy nya ini cerewet, ngomel, bahkan teriak-teriak:

“yaaaahh buang sampah jangan lupa”
“Itu lampu dimatiin, hemat listrik woy”
“Cepetan mandiiiii…bauk ketek apalagi abis dari luar kota”
” yaaahh yaaahhh yaaahhh…………”
(Seriusan suara gw abis semenjak nikah gegara ngomong ke suami kayak penyiar radio. Kalau dia dinas, aman deh ni suara)

Pastinya mertua bakalan syok tiap hari denger kayak gini karena tau laaahhh orang jaman dulu gimana sama suami. Sama sekali ga turun tangan urus rumah dan anak.

Gw sih hormat ya hormat, ngelayanin ya ngelayanin. Tapi ya gitu, gw penganut rumah tangga rock and roll. Mungkin karena gw dan suami seumuran, cuma beda 5 bulan, jadi yaaa kayak temen/sahabat aja di rumtang. Buat gw yang namanya rumah tangga ya kerjasama. Suami jaman sekarang kan harus bisa urus rumah dan anak juga. Istri jaman sekarang aja pada kerja nyari duit. Suami juga harus bisa dong. Semua itu ya saliiingg….

Jadi ya cerita gw soal sebagai menantu ya gitu. Ga muna gw kaget tapi gw ga pake tuh ngehina-hina mertua di socmed. Soalnya apa? Kalau gw punya anak laki-laki, terus gw dihina-hina gitu sama menantu gw, apa ga sakit hati sebagai mertua? Jadi be wise aja deh. Posisiin diri kita sebagai mertua yang dicaci, enak ga? Gw sih ogah!

Ya gw baru punya anak perempuan otomatis menantu laki-laki cenderung lebih diem sama mertuanya. Pun kalau gw punya anak laki-laki, cukup 1 aja deh laki-lakinya. Gw kasian sama diri gw kalau kebanyakan punya menantu perempuan nanti. Takut dapet menantu perempuan yang tipenya koboy kayak gw, hahahahaha..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *