Family

Memilih Dokter Kandungan

Jamannya Raisa, dokter kandungan dari awal hamil sampai melahirkan ya sama dokter Lita Lilik di RS Premier Jatinegara. Dokter Lita tuh orangnya komunikatif, informatif, ramah, lincah, gesit padahal umurnya bisa dibilang udah senior. Suami pun sreg sama dokter ini. Tiap kontrol sama dokter Lita kudu ngantri berjam-jam karena pasiennya banyak banget. Tapi pas di dalam ruangan, ngatri lama ya kebayar, karena puas sama konsultasi dokternya. Dan dokter Lita ini bisa dibilang tukang ngobrol. Bisa lupa waktu kalau dia asik ngobrol sama pasiennya padahal pasien yang nunggu di luar masih banyak.
Pernah waktu itu gw kontrol dan udah selesai, dia bilang ” eh bu, ada pasien saya lucu deh. Dia itu bla bla bla……” Gw dan suami yang tadinya udah angkat pantat, jadi duduk lagi :)))) Aahh jadi kangen sama dokter Lita Lilik….

Hamil kedua ini bener-bener galau soal dokter kandungan. Berhubung sudah di tahap ekspektasi dapet dokter kandungan seperti dokter Lita, rasanya susah cari yang seperti beliau. Anak kedua ini kan “made in Semarang” jadi awal hamil ya periksa kandungan di Semarang. Aku dan suami ke RS Hermina Banyumanik yang dekeeett banget dari rumah. Aku pilih dokter pun yang perempuan dengan jadwal malam biar bisa ditemenin suami sepulang dari kantor. Dokter kandungan disana namanya Widi Fatmawati. Orangnya masih muda, ga terlalu banyak ngomong sih jadinya ngantrinya sebentar, konsul pun sebentar. Cuma 5 menit!
Gw pikir, yaudahlah sementara gak apa-apa, toh bakal pindah dokter di Jakarta.

Pas mau pindah Jakarta, aku kontrol kehamilan lagi. Seminggu lebih cepat lah dari jadwal. Ternyata H-1 di telepon sama Hermina kalau dokter Widi ga bisa praktek karena sakit, otomatis lah gw ganti dokter yang praktek hari itu juga dengan dokter Chintya Sukotjo. Daaann ternyata dokter Chintya ini lebih komunikatif orangnya.

Setelah sebulan di Jakarta, saatnya kontrol dedek bayi. Usia kehamilan 19 week dan penasaran sama jenis kelamin si dedek. Nyari-nyari dokter perempuan di RSPI yang prakteknya sering terutama ada di hari sabtu, dapatnya dokter Karmini. Browsing soal dokter Karmini, o’ooww banyak yang bilang kalau dokter ini diem banget. Mau cari dokter perempuan yang lain, ga adaaaa…. Di RSPI dokternya kebanyakan laki-laki. Yaa coba dulu lah, siapa tau review orang-orang beda dengan apa yang gw terima nanti.

Teerrnyaaataaa….bener review orang-orang di blog. Dokternya diem, diem banget. Lebih diem daripada dokter Widi di semarang dulu. Klo dokter Widi masih ngejelasin apa yang ada di USG, dokter Karmini, ga. Jadi ceritanya, biasa lah USG dokter sambil ngukur-ngukur janin. Selama periksa, ini dokter kok ga ngejelasin? Gw pikir mungkin dia lagi konsen ngukur janin dan bakal ngejelasin dari print out USG. Selesai periksa, dia masukin aja dong foto USG ke dalam amplop tanpa jelasin apa-apa. Ya gw keluarin foto USG sambil nanya ini apa itu apa dan jawabnya singkat tok per bagian yang ada di foto.
Maunya gw, jawab kek “normal semua bu alhamdulillah, ukurannya sesuai sm umur kehamilan. Beratnya, panjangnya, bla bla bla”
Lah ini? Berat janin sama panjang keseluruhan aja ga diukuuurr…. Kan geregetaaannn…. Tadinya mau “curhat” ga jadi, gw nya udah males duluan. Pertanyaan-pertanyaan buyar semuanya

Sampe rumah abis periksa, gw nangis. Iya, bumil sensi! Sebulan gw nunggu buat ketemu si dedek dan pengen tau perkembangannya, cuma “dikasih tau” gitu doang sama dokternya. Rasanya pengen kontrol sama dokter Lita lagi, tapi jauuhh dari rumah dan suami maunya tetep di RSPI, selain karena dekat dari rumah, pelayanannya juga bagus. Ga ribet lah sistemnya.
Akhirnya dengan (masih) galau, kayaknya bakal pindah ke dokter kandungan laki-laki. Ya abis gimana? Ga ada pilihan lagi. Walaupun ga tau misal lahiran normal, gw berani ngank*ng apa ga. Risih kaann….

Terhitung bakal 4x ganti dokter kandungan di kehamilan kedua ini. Moga-moga dokter selanjutnya cocok sampe lahiran nanti. Dan si dokter selanjutnya ini katanya dokter favorit. Banyak juga artis yang ditanganin sama dia (halah). Jadwalnya sih yang bikin enak karena praktek tiap hari Senin-Sabtu, dari pagi-sore. Sama seperti dokter Lita dulu. Suami pun nyaranin ke dokter itu. Dia dapat referensi dari temannya.
Ok, we’ll see

4 thoughts on “Memilih Dokter Kandungan

  1. Wah ternyata bukan cuma saya pasien yang ngerasain cuek dan ga komunikatifnya dokter Widi Fatmawati ini ya. Sangat kecewa konsul dengan dokter ini, ga informatif.

    1. Hehehe ternyata banyak yang ngerasa begitu ya… Mungkin memang pembawaannya sang dokter seperti itu 😬

  2. Jadinya sekarang sama dokter siapa nih Bun kalo boleh tau? Saya juga ada rencana mau coba dokter di RSPI.. Lagi cari-cari info nih..

    1. Anak kedua kemarin saya dengan dokter Bramundito. Kenapa pilih beliau? Karena praktek setiap hari dan medsosnya aktif jadi gampang aja dihubungi, hehe…
      Untuk dokter kandungan di RSPI bagus-bagus kok, komunikatif, pro normal tapi yang pria ya, kalau yang wanita,,,, hehehe….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *