Family · Traveling

Long time no see, Bali

Hellooooww my blog….oemjiiii kangen banget nyeloteh disini. Termasuk masih punya utang di blog sebelumnya. Moga moga bisa dilunasi utang celotehnya karena mamak bisa merdekaaa beberapa jam karena anak-anak udah sekolah semua, yeeaayy…. *terlalu bahagia ga sih bisa me time begini? 😂

Mau cerita yang masih anget dulu ya soal liburan ke Bali kemarin. Ya Bali (lagi) untuk kesekian kalinya. Akhirnya, disetujuin jugaaakk sama pak suami ke Bali. Udah minta dari tahun lalu pengen liburan kesana, tapi dibawanya malah ke SG dan HK.

Oke, mulai dari sini ya ceritanya. Waktu April lalu, ada Garuda travel fair. Biasalah ada ya pasti tiap tahun. Berhubung pak suami GFF member dan udah platinum, mau ditukar dong untuk tiket gratis. Tadinya mau buat ke luar, tapi eh tapi kita masih bokek efek abis renov rumah 😂 jadi yang lokal aja lah ya lagipula nyonya mau liburan yang bener-bener libur ga pake jalan-jalan kesana sini. Tukar poin dan dapatlah 4 tiket pergi, ihhiiyyy nikmatnya dapat gratisan, alhamdulillah.

Jd entah mulai tahun ke berapa, R family ini menjadwalkan liburan (lumayan) lama tiap tahunnya demi menjaga “kewarasan” anggota keluarga, terutama kewarasan tuan dan nyonya R. Minimal big holiday ini 1x setahun. Ya maklum, kudu nabung dulu biar nyaman liburan ala kopernya. Bukannya gimana-gimana sih tapi kenyamanan liburan benar-benar nempel di hati dan pikiran anak-anak alias berkesan banget. Mamak pun ga pusing karena udah disiapkan dengan baik sama pak suami, mulai dari transportasi, akomodasi, dan printilan lain. Dan semenjak entah tahun berapa, kami mulai ngurangin liburan tipis-tipis alias short trip karena cuma bikin pegel badan pas di jalan dan capek packing-unpacking yang nginep 1-2 malam ajah.

Kami pergi tgl 2-6 Juli 2018. Sebenarnya mau ngepasin pas tanggal lahir pak suami, tapi kelamaan lah. Nyonya butuh refreshing abis nge-ijah sebulan karena bibi mudik lebaran. Iya, diliburin sebulan! Bahagia kan kerja sama eike 😜

Anak-anak udah ga sabar aja pengen ke Bali. Pokoknya kalau pergi denger kata “naik pesawat” itu pasti bakal diulang-ulang dengan nanya “kapan kita perginya?”

Btw, berangkat liburan kemarin agak-agak worried buat gw. Pertama, kondisi papa yang kurang sehat. Pas dia kontrol ke dokter jantungnya, disuruh opname tapi si papa malah kabur. Takut banget disuruh operasi. Akhirnya, di rumah bedrest total. H-7 gw berangkat liburan, alhamdulillah keadaannya membaik. Lega deh aku tapi cuma sebentar.
Kenapa lagi?
Suami ngasih kabar buruk kalau tanggal 2 dan 3 juli dia ada rakor. Nangis dong gw (ga deng, bo’ong) tapi masih berharap bisa berangkat.
Beberapa hari kemudian, dapat kabar lagi kalau rakor ditunda seminggu kemudian. Alhamdulillaaahh.

Tapiiiii…. (apa lagi sih??)
Gunung Agung di Bali meletus di H-3 gw berangkat! Ya Allaahh napa adaaa aja yang bikin deg-degan. Bandara Ngurah Rai sempat buka tutup selama 2 hari. Aduh alamat tiket/hotel angus 😭
Tiap bentar mantau berita dan alhamdulillah gunung Agung mereda pas tanggal kami berangkat.

Day 1

Bismillah semoga ga delay.

Garuda A333PK-GHC with Seat 2-4-2 😊
Garuda A333PK-GHC with
Seat 2-4-2 😊
Seperti biasa, bocah-bocah ga sabar pengen nonton
Seperti biasa, bocah-bocah ga sabar pengen nonton

Sampai di Bali jam 20.30 dan dengar berita gunung Agung erupsi lagi jam 21.00 syukurnya udah landing. Sampai hotel, tiduuurrr…..

Day 2

Nginep dimana? Di hotel Pullman Legian. Sempat kaget sih suami milih hotel ini. Soalnya kemarin istrinya nyari hotel yang mureh mureh (mental emak-emak ye kaann) Sedangkan pak suami itu Accor grup minded. Dia udah member platinum di Accor dan pastinya banyak dapat bonus wkwkwk… Sempet nanya kenapa ga di Novotel/Sofitel Nusa Dua? Jawabnya, jauh kemana-mana. Kenapa ga di mercure aja yang ada bunk bed buat anak-anak? Jawabnya, penuh.
Terus kita tidur berdua dengan lega kapan pak? 😂

Bangun tidur ada yang langsung ke pantai tapi takut.

Raima geli nginjek pasir
Raima geli nginjek pasir
Kakaknya happy karena masih terngiang-ngiang film kulari ke pantai 😀
Kakaknya happy karena masih terngiang-ngiang film kulari ke pantai 😀

Pagi, sarapan di hotel. Untuk setaraf hotel *5 selama 4 hari sarapan disana, kami cuma bisa makan telur+sosis+jamur+jus+sereal doang #sedihakutu
Why???
Karena disini 95% tamunya bule semua dan kebanyakan menunya roti-rotian. Tamu yang kulitnya sawo matang aduhaaiii kayak kami ya cuma sekitar 5% doang. Sempet bisik-bisik sama suami “elu sih milihnya disini, gw laper tauk klo tiap pagi sarapannya ini doang” 😑
Jadi keinget terakhir kesini nginap di Inaya Putri Bali di Nusa Dua yang waktu itu masih anget-angetnya baru buka. Menu sarapannyaaaa cucok banget sama lidah kampung eike 😁 di Inaya emang punya private beach tapi jauhnya minta ampuunn dari kamar. Begitu juga kalau mau ke kolam renang dan restoran. Disuruh olahraga jalan kaki dulu pokoknya. Nah kalau di Pullman, mau liat pantai tinggal cling cling cling dari kamar.

image

image

Disini ada 3 pool. 1 kids pool, 1 pool dewasa di bawah dan 1 pool dewasa di lantai atas dengan view pantai legian

image

image

Sore, kami pergi ke Garuda Wisnu Kencana. Mau liat patung kedua tertinggi di dunia yang hampir mau jadi hehe… Sebelumnya udah pernah kesini waktu babymoon nya Raisa. Di jadwal GWK, ada pertunjukan tari kecak tapi masih 1,5 jam lagi. Pengen nonton sih tapi nunggunya masih lama, kasian anak-anak. Akhirnya balik ke hotel aja.

image

Nyewa selis 80rb cuma 15 menit 😅

image

image

Day 3

Rencana hari ini di hotel aja. Raisa pun mau ngendon di kids club.

Satu-satunya putri Indonesia. Lainnya pirang semua 😁
Satu-satunya putri Indonesia. Lainnya pirang semua 😁

Me : Kamu ngobrol ga sama temen-temennya?
Raisa : Engga
Me : Loh kenapa? Kan sekalian praktekkin bahasa Inggris. Di sekolah kan juga makenya bahasa Inggris
Raisa : Aku takut salah

*dikira ujian apa takut salah segala 🙄

Menjelang siang, disamperin sama sahabat SD kesiniiii… Aawww miss you neeekk…

image

16 tahun yess ga ketemu. Enak banget dese tinggal di Bali, pindah dinas kek pak suami kesini 😂

Sore, anak-anak renang lagi. Mau lihat sunset dari pool, eh mendung.

image

image

image

Day 4

Berhubung bapake member accor grup hotel, dia banyak dapat bonus. Salah satunya dapat free foto liburan. Ya ampuunnn mamake seneng banget. Seumur-umur punya anak, baru sekali foto keluarga dijepret-jepret sama fotografer hahaha….itupun di studio. Nah ini pas liburan pula, alhamdulillah lah yaa… Karena telat booking, jadwal foto udah keburu penuh padahal pengen foto pas sunset tapi yasudahlah siang-siang bolong kita senyum pepsodent, yumariii…

image

image

image

image

Sore, rencana pengen ke Ubud tapi ga keburu karena abis putu-putu. Mager lah di hotel. Menjelang sunset, kami ke beachwalk sekalian ngepantai. Alhamdulillah liat ini indah banget, Masya Allah…. Rinduuu banget sama suasana ini.

image

image

Day 5

Pagi-pagi anak kicik ini minta ke pantai lagi. Awalnya takut, sekarang ketagihan dan ga mau udahan. Emang ya, pantai itu menenangkan dan menyenangkan (note: kalau ga panas tengah hari bolong)

image

Siang. Hapah? Check out nih? Extend dong paaakkk!
“Extend extend, elu yang bayar”
😂😂😂

Bye bye Bali… Emang harus lama kalau kesini. Seminggu lah baru terasa tapi bapake ga bisa cuti lama-lama. Thanks for holiday bapake. Makasih manajer Pullman hotel yag udah ngasih kamar dengan view yang bikin bahagiaaa tapi bikin saia lapar kalau sarapan karena menu yang itu-itu aja.

*short story on the plane

Selamat mengurus miss miss rempong pak
Selamat mengurus miss miss rempong pak
Lagi cerita tiba-tiba ZzzZz
Lagi cerita tiba-tiba ZzzZz
Jarang-jarang bisa bebas dari ngasuh anak
Jarang-jarang bisa bebas dari ngasuh anak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *