Family

Ketika Raisa Cemburu

This is the last trimester 2. Sekarang umur kandungan’ku udah 27 minggu. Welcome trimester 3.
Tanggal 15 Juni 2015 kemarin kontrol kehamilan lagi (pas 3 bulan lagi sebelum HPL, bagus dong tanggalnya 15-9-2015, haha penting).
Oya, akhirnya nemu dokter kandungan yang cocok, yaahh meskipun obgyn laki-laki, abisnya yang obgyn perempuan ga ada pilihan -_-”
Kehamilan kedua ini ditangani oleh dokter Bramundito yang katanya dokternya artis, hihi… Pasiennya dokter Bram? Banyaaaaaaaakkkk…. Daftar dari seminggu sebelumnya aja gw dapet nomor belasan tapi karena sistem di RSPI bagus, ga pake antri karena susternya nyuruh dateng di jam perkiraan nomor antrian kita. Tiap poli pun ada apoteknya, jadi ya ga lama nunggu obatnya.

Ini kedua kalinya kontrol sama beliau. Emang orangnya asik. Kalau bulan-bulan lalu si dedek nutupin jenis kelaminnya, kali ini pas awal USG langsung diliatin dan beneeerr dugaan’ku yang juga kepengennya Raisa, anak perempuan lagi, yeaayy!

In syaa Allah baby girl (again) Alhamdulilah
In syaa Allah baby girl (again) Alhamdulilah

Dan di USG kali ini juga jeliatan si dedek idung ya mancung deh. Beda sama Raisa, pesek mungil kayak idung utinya, ibu mertua gw. Padahal gw dan suami ya mancung.

Keliatan mancung ga? :D
Keliatan mancung ga? 😀

Malamnya, gw ngomong ke Raisa “Rai, dedek idungnya mancung. Sama nih kayak ayah sama bunda”. Raisa jawab “klo Aca pesek?”
“Iya, pesek kayak uti, hihihi”. Eeehh… dia cemberut dan ngomong “adek jelek. Aca ga sayang sama adek, sayang bunda aja”
Deg! Kaget dong gw. Padahal selama ini dia excited banget mau punya adek dan sayang banget sama adeknya. Gw ga ada maksud bedain, cm ngomong dia pesek dan adeknya mancung. Ga bilang juga kalau pesek itu jelek dan mancung itu cantik. Lagipula gw sering bilang kalau dia dan adiknya sama-sama cantik.

Kalau kata suami, dia cemburu karena dibedain. O’ooww….cemburu? Mungkin iya. Soalnya gw ga punya pengalaman jadi kakak adik (nasib anak tunggal). Suami yang punya kakak dan adik udah tau banget soal cemburu-cemburuan.
Jadi, semalaman itu raisa bilang ga sayang adeknya dan ga mau elus-elus perut gw kayak biasanya. Sorry Raisa…

Besoknya, dia udah kembali seperti biasa. Nanyain ke perut’ku “adek lagi ngapain? Main yuk sama kakak aca kalau udah lahir. Kakak aca sayangnya 2, sayang bunda sama adek. Sayang ayahnya ntar ajah”
Lega dengernya. Semalam cuma ngambek sesaat. Tapi ini bener-bener early warning buat gw. Maklum ga pernah cemburuan. Mau cemburuan sama siapa? Kakak adik aja ga punya.

Sekitar 3 bulan lahir, baby R lahir. Sehat-sehat ya sayang. Udah ditunggu sama kakak aca 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *