Thought

Kenapa harus ke pasar?

Gw nge post ini bukan untuk menjawab atau menjabarkan kita kudu wajib mesti harus ke pasar. Tapi gw beneran nanya. Soalnya ni ya, permasalahan pasar, pasar dan pasar, hal yang bikin gw dan suami ribut kecil. Dia nganggepnya gw ga mau ke pasar karena sombong, ga mau bau, ga mau jijik, dll.

Kalau masalah ga mau bau sama jijik, gw iyain. Tapi kalau sombong? Enak aja looo! Kalau sombong, tiap hari gw belanja di swalayan, ga mau di tukang sayur. Gw belom nemu aja alasan kenapa harus ke pasar karena selama ini kebutuhan masak memasak gw sudah dicukupkan oleh jasanya para tukang sayur.
Coba, dengan adanya tukang sayur yang jumlahnya lebih dari 3 orang wara wiri depan rumah, ga perlu muter-muter nyari belanjaan, ga capek dan pegel, ga nyium aroma bau ketek orang atau bau berbagai macam ikan, daging, ayam beserta jeroannya, ga kena becek, ga panas dan gerah, dan ga ngeluangin waktu khusus untuk ke pasar. Nunggu tukang sayur bisa sambil ngerjain kerjaan rumah yang lain, nyuapin anak, nemenin anak main dan nonton, sambil socmed tan, sambil kayang dan koprol pula. Efisien waktu lah…

Dan lagi, tukang sayur jaman sekarang pasti punya hp. Misal sore-sore mendadak butuh lauk apa buat besok, tinggal pesen ke tukang sayur via sms/telpon. Praktis kan? Bonusnya lagi kalau belanja di tukang sayur, lo bakal dapet resep-resep dan cara masak lauk :))) Amat berguna buat gw koki pemula kayak gw.

Tiap minggu pun ke swalayan untuk beli buah dan lauk untuk Raisa. Lauk buat anak sih tarafnya ya di swalayan, emak babenya cukup taraf tukang sayur.

Pernah waktu gw kecil, diajak mama ke pasar. Males banget rasanyaaaa…. Sepanjang pasar, gw eneg sama bau. Terlebih lagi gw yang jijik sama jeroan, ngeliat berbagai macam jeroan dipajang di los daging seperti babat, usus, otak, kepala sapi, dll. Di los ikan baunya udah kayak apaan tau. Di los ayam ngeliat ceker, usus, sama kepala ayam gw rasanya hiiiiihhhh….. Alhasil gw pingsan!
Semenjak saat itu, mama ga mau ngajak gw ke pasar lagi. Katanya takut pingsan lagi dan malu juga soalnya selama di pasar, tangan gw ga lepas dari nutup idung. Malu maluin! Apalagi pasar jaman dulu kan ga kayak pasar-pasar modern sekarang ini.

Jadi, kenapa harus ke pasar?

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *