Thought

Enakan Mana? (Part 2)

Abis ngebahas enakan mana antara kerja atau jadi IRT, udah. Sekarang gw mau sharing pengalaman tentang ART (Asisten Rumah Tangga). Enakan mana, pakai ART atau ga?

– Hamil, LDR sama suami, tanpa ART, pernah
– Punya bayi, LDR sama suami, tanpa ART, pernah
– Punya bayi, LDR sama suami, pakai ART, pernah
– Punya anak, deket sama suami, pakai ART, pernah
– Punya anak, deket sama suami, tanpa ART, pernah

Yup. Gw udah ngerasain semua. Dari mulai sendirian urus diri sendiri, anak, apart, rumah baik pakai ART ataupun ga.
Jaman sekarang ya, punya ART itu hukumnya wajib. Sama kayak wajib punya duit. Ga ada duit ya nelangsa. Nah ya itu, ART most wanted banget bagi emak-emak, apalagi yang working mom.

Tapi hari gini nyari ART yang bener itu sesuatu bangeett… Lebih susah daripada nyari suami! Akibat kemajuan teknologi, ART jaman sekarang pasti udah pada punya HP. Bukan cuma HP jadul, tapi BB sama Android. Catet ya, smartphone! Nah karena ada gadget tersebut, tuker-tukeran informasi lah si para ART ini, baik dari beda rumah tetangga, luar kota, bahkan luar negeri bisa tuker-tukeran info.
Biasanya yang dapet majikan orang kaya, bakal cerita macem-macem ke teman-temannya kalau dia dapet fasilitas ini itu. Nah temen-temennya ini pengen kayak gitu tapi ga ngaca dulu, majikannya itu orang kaya, hampir kaya, sok kaya, belagak kaya, atau idupnya pas-pasan! Pokoknya banyak ART yang dapet info ini itu jadi ngelunjak sama majikannya karena merasa dibutuhin.
Coba ART jaman dulu, setia banget. Kalau kerja ya bener-bener kerja, ngabdi. Ga banyak nuntut ini itu.

Ok, back to the topic. Gw pernah pakai ART. Yang pertama, cuma bertahan seminggu. Namanya Sumi. Dia ga bisa kerja apa-apa. Gw sendiri bingung mau ngegaji berapa dan dia juga ga tau mau minta gaji berapa. Pertama kali waktu dateng, gw jelasin soal kerjaan dan mempersilahkan dia nanya kalau belom ngerti, yang dia tanyain adalah “boleh tidur malem jam berapa bu? 8 ya?” Eeeeeerrrr…..

ART yang kedua, namanya Siska (keren kan? Hahaha) ART idaman banget deh. Jujur abis, kerjaan beres, jilbab ga pernah lepas kalau ada suami gw, shalehah banget. Shalat ke mesjid, baca Qur’an tiap hari, masakannya enak, apalagi sambel buatan dia, maknyuuuuusssss….
Kekurangannya yaaa suka niru-niruin gaya baju dan jilbab gw. Jadi gaya majikan sm pembokat tipis banget bedanya. Ga mau kalah banget gayanya sama gw, mentang-mentang seumuran. Udah gitu, sukanya ngebandingin gaji temen-temennya yang gede-gede. Yaaa nobody’s perfect sih. Seengganya Siska tuh lumayan bener deh jadi ART. Berat banget ngelepas dia waktu gw pindah Semarang. Apa iya nanti gw bakal dapet ART lagi sebagus dia, hiks…. Dan walau udah ga kerja sama gw lagi, kalau kita pulang ke Jakarta, Siska masih ngedatengin kita, silaturrahim ke rumah 🙂

Karena udah pernah ngalamin pake ART dan ga, ini enak dan ga nya.

* Enaknya pake ART
– Ga capek. Waktu me time banyak setelah urusan anak selesai
– Abis pergi-pergi bener-bener freesshhh…. Baju, rumah, udah ada yang beresin
– Ga banyak mikir soal urusan rumah beserta printilannya
– Ada yang bisa gw semprot kalau lagi PMS 😀

Ga enaknya pake ART
– Suka makan hati kalau dia betingkah
– Beban pikiran kalau ninggalin dia kelamaan di rumah
– Gaji, biaya makan, biaya toiletris, dan biaya-biaya lain harus siap
– Ketergantungan karena terbiasa dilayani

* Enaknya ga pake ART
– Bebaaassss…. Mau liburan dan pergi kemana-mana, berhari-hari, ga perlu mikirin orang yang kita tinggal di rumah
– Ga keluar duit buat gaji dan biaya ini itu. Hemaaattt
– Ga nambah dosa gegara marah, kesel, makan ati ampela sm ulah ART. Hati ploongg…

* Ga enaknya ga pake ART
Cuma 1 kata ” CAPEK”

Berhubung Raisa udah besar, anak juga baru 1, di Semarang ini gw emang sementara ga butuh ART. Palingan kalau capek ya andelannya tempel koyo seluruh badan, ngibrit ke salon buat spa, atau ngomel-ngomel sama suami karena ga bantuin beberes rumah 😀
Kenapa ga pakai ART yg PP harian? Ogah! Karena mereka kerja cuma beberapa jam aja. Cuma nyapu, beberes, ngepel, nyetrika, ngosek wc, ngelap-ngelap, cuci piring. Selesai itu, mereka pulang. Sedangkan rumah gw tiap bentar berantakan karena ada batita, cucian piring ada tiap bentar, nyuci udah pake mesin. Kalau gitu sih bisa beres sama gw. Gw juga bukan tipe manja ala-ala nyonyah.

Sementara ini emang bebas banget dari permasalahan per-ART-an. Tapi mungkin tahun depan gw bakal riweuh lagi soal ART dan gw harus siap amunisi (info dapetin ART) sebanyak-banyaknya 😀

So, enakan pake ART atau ga? Kembali gw jawab, sama enaknya 🙂

2 thoughts on “Enakan Mana? (Part 2)

  1. pake ART yg kek siska yg enaaak.. wkwkwkwwk..manggilnya “SIIIISSSS…’ apa “SEEESSSSSSSS….” ???

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *